hanya sesaat..

Assakamualaikum..

dunia ini hanya sesaat..
hanya antara azan dan solat..
lahir diazakan
wafat disolatkan

hutang dengan ibu???

Assalamualaikum..Alhamdulillah, syukur rahmat ALLAH masih lagi memberi kita peluang untuk bernafas di muka buminya..dan sesungguhnya kita sangat bertuah dapat melihat dunia yang luas ini..sejak beberapa hari yang saya begitu khusyuk dengan bahan bacaan yang saya beli , sebuah buku motivasi yang sangat baik,walaupun ianya sudah banyak kali diualng cetak,motivasi dan nasihat didalamnya dengan kata2 yang lembut ianya sampai kedalam hati saya, sebagai seorang anak, ibu dan wanita..begitu juga perasaan saya terhadap emak yang melahirkan saya dan mak mertua yang telah melahirkan suami saya..tanpa mereka siapa saya, tanpa mereka siapa suami yang saya nikahi sedekad lalu..semua itu sangat besar maknanya..dan untuk nota kedua 2014 ini saya ingin berkongsi salah sebuah cerita diantara gugusan cerita yang ditulis oleh pakar motivasi USTAZ  PAHROL MOHD.JUOI..

bacalah..buka hati dan renungkan setiap bait ini..

Setiap kali pulang ke kampung, itulah ceritanya..Cerita yang telah diperdengarkan berulangkali. Cerita ibu tentang sawah, lembu dan kehidupan kanak-kanaknya dikampung,dan saya "terpaksa" menjadi pendengar cerita ualngan itu berulang-ulang.

"kau jadi seperti aku dulu,cuma kau bernasib baik,"kata seorang sahabat

"jadi seperti kau? apamaksudmu?"

"ibuku dipotong kedua-dua belah kakinya, dari paha ke bawah.Hari-hari terakirnya sungguh sunyi.setiap kali aku balik aku menjadi pendengar yang setia pada cerita-ceritanya."

"Apa ceritanya?"

"Cerita zaman muda.pahit manis hidupnya,kisah bersama arwah ayah membesarkan kami."

"Tentu menarik." balas saya.

"menarik memang menarik, tapi kalau sudah diulang berpuluh kali malahan beratus kali, teruji juga kita."

"Lama ke?"

Dalam diam saya mengaguminya, kalau saya , setengah jam pun sudah terlalu lama.

"setiap kali aku balik kampung,emak akan memanggil aku ke tepi katilnya.dan sesi pun bermula..."

"kata ahli psikologi, manusia itu perlu didengar katanya sepertimana mereka perlukan makanan.makanan memberikan tenaga.'didengar' menghidupkan rasa."

"dan hak mendengar itu selayaknya kita peruntukan kepada ibubapa kita yang telah tua."

"kau kata tadi nasib aku lebih baik. kenapa?" tanya saya mengingatkan semula kata-katanya awal tadi

"Aku cuma menjadi pendengar cerita emak selama dua bulan.kemudian dia meninggal dunia.hingga kini aku merindu kisah-kisahnya.Terlalu rindu, kalau boleh ingin mendengarnya semula.Biarlah sejam, dua jam malahan lebih lama daripada itu."

saya tediam. tersentuh sungguh,agaknya, sebab itu emaknya megulang ceritanya banyak kali, dia tahu anaknya akan merindunya lebih daripada itu.

"kau masih ada emak.kau bernasib baik. Dengarlah cerita-ceritanya. semakin tua, suaranya semakin kurang didengari.Mereka tidak ada cerita baru.Hanya cerita lama, seluruh tenanga,kelebihan dan semangatnya telah habis diperah untuk kita."

"Ya, yang diperdengarkan untuk kita bukan hanya cerita tetapi cinta.Rasa cinta yang bukan sekadar imbauan tetapi belaian untuk kita, anak-anaknya telah dewasa."

Ya.seolah-olah secara tersirat ibu tua kita ingin menyampaikan bahawa cinta didasar kisah lama, itulah yang menjulang cita-cita dikemuncak cerita-cerita baru kita!

bersama-sama kita renungkan,pengorbanan seorang ibu itu tidak pernah berakhir..jasa dan apa yang meraka lakukan tak akan mampu kita lunaskan, malahan hutang kita terhadap mereka sudah terlalu banyak..hargailah mereka selagi mereka masih mampu berkata-kata, bercerita dan menegur kala kita melakukan kesilapan..setinggi mana pangkat kita, sebeza mana agama kita , sebesar mana kesalahan kita, ibu sentiasa ada perkataan ' maaf'  dan 'sayang' untuk kita..


sesungguhnya terlalu mahal jasa seorang ibu itu...terima kasih ibu walau dimana jua kau berada..

dari hati ke nota pertama 2014..

Assalamualaikum...ini adalah nota coretan pertama dari ku..dengan lafaz Bismillah,salam tahun baru 2014..

fokus pada yang baru, sematkan diminda semoga Allah permudahkan segalanya..Lupakan pada perkara yang harus dilupakan..kenapa harus ada unsur negativi dalam minda , hidup bukan hari ini saja, jika diberikan usia yang panjang oleh ALLAH, maka banyak lagi rintangan ada di hadapan sana..kenapa haruskan habiskan masa mengejar yang memang bukan kita punya, tetapi hargailah masa yang sedia ada, sedang berusaha memperbaiki diri yang serba kekurangan ini..sedang berusaha mengkonsistenkan diri dalam ibadat, sedang cuba memperbaiki hubungan dengan ALLAH..itu lah azam yang ditanam dalam diri saat menyambut tahun baru ISLAM beberapa bulan lepas...dan semoga ISTIQAMAH ini akan kukuh dan diberkati ALLAH..Bukan mudah melakukan tanpa ISTIQAMAH...azam yang kuat ini semoga akan bertambah kukuh ditahun 2014 ini..

dan harapan di hati semoga blog keluarga ini akan terus wujud, kerana silaturahim yang ada dalamnya juga menjadi kecintaan ALLAH..bukan mudah nak menjaga hubungan silaturaim dengan keluarga yang besar, adakala tumbang dek sifat amarah,tetapi bila saat teringat bahawasanya kematian itu akan datang tiba-tiba mampukah lagi merasa bahagia, mampukah memaafkan dan mohon kemaafan..TIDAK, dan peluang yang ada sudah pun terlepas..sesungguhnya cinta dan kemanisan silaturahim itu wujud bila hubungan itu terjaga dari setiap segi, memaafkan, menerima kekurangan setiap ahli, saling memahami, berterus terang tanpa ada sifat dengki dan kata-kata negativi di belakang..belajar mencintai saudara ISLAM mu, belajar menyangi persaudaraan..kawal diri dan fikiran dan perasaan..saling mengingati antara satu sama lain..akhir kata kita semua cintakan ALLAH, maka hargailah apa yang diberikan kepada kita..



Tiada manusia yang serba sempurna 
kadang mulia kadang tersasar
sebelum melangkah ke alam sana 
semoga semuanya telah terbayar

sabar dan memaafkan
doa pada-NYA sentiasa 
hati pasti beroleh ketenangan..


doa terakhir ku, semoga ALLAH, permudahkan hari keluarga ke 5 di tahun 2014 ini..aamiin..